Sunday, May 28, 2017

Dari Parenting Ke Poliphili

As promised, gw akan me-review dikit soal buku yang kemarin dibaca.

Yang duluan dibaca adalah buku tentang si Kirana yang gemesnya mencuri perhatian orang di Instagram. Dari cara ngomongnya, Kirana ini mengingatkan gw akan keponakan sendiri jadi awal-awal hype Kirana, gw ga ikutan karena biasa aja dan merasa she's another instagram baby (like, really, sekarang instagram isinya bayi semua). Tapi ketika dilihat-lihat--dan karena ibuknya Kirana ini rajin banget upload video jadi muncul terus di explore, selain karena banyak yang ngelikes--cara berinteraksi mereka lucu juga sehingga gw follow dan pada akhirnya ketika beliau nulis buku, beli juga bukunya. Haha. Udah ikutan mainstream banget.


Isinya kaya apa? Basically adalah pengalaman ibuk (that's how Retno Hening writes it and called by) Kirana dari hamil sampai Kirana berusia 3 tahun ini. Retno Hening's parenting way adalah perpaduan antara ajaran Islam dan ya parenting method. Jadi ketika gw--yang belum nikah dan belum punya anak ini--baca jadinya relate to something else, which are soal bagaimana pasrah dan percaya sama Allah, dan tentang komunikasi.

Tentang komunikasi ini menarik sih. Gw sejujurnya bukan tipe orang yang suka bayi dan anak kecil, I mean kalau gw bisa melakukan hal lain, gw akan choose it over babies. Tapi seneng juga sih liat anak kecil lucu. Tapi intinya, ngajak ngobrol bayi dan balita itu penting ("yaiyalah, wa, lu aja ga tau," teriak ibu-ibu). Mbak Retno ini, yang punya pengalaman jadi guru PAUD, selalu menganggap Kirana ini human being yang ga cuma perlu disayang tapi juga dihargai dan dihormati sebagai manusia, meskipun Kirana ini anaknya, masih bayi pula. Salah satunya misalnya, serius menanggapi dan ngajak ngobrol ngga dicadel-cadelin. Kata "terimakasih" dan "sorry" bertaburan di setiap dialog mereka. Dan yang menurut gw paling menarik adalah ibuk Kirana ini selalu state perasaannya ketika sedih maupun senang, sehingga si anaknya jadi berempati. Kirana jadi tahu apa yang dilakukannya punya dampak.

Telling others that their action has an effect menurut gw bisa banget diaplikasiin ke hubungan antar personal. Ke pasangan, misalnya. Hanya saja ya orang dewasa mah malu kalo ngga kebiasaan dari kecilnya. But, setidaknya ini yang paling gw ingat dari buku Happy Little Soul ini dan semoga gw masih inget kalo gw nanti dipercaya jadi emak. Hihi.

Setelah baca Happy Little Soul yang butuh beberapa hari untuk beres ini (segitunya kalo lagi malas baca), gw randomly--sembari nungguin temen kantor untuk solat jamaahan--browsing buku-buku yang ada di musola. I put my hand randomly and pulled out a book, lihat judulnya, "hm menarik", udah aja dibawa pulang. Demi agar supaya memaksa gw untuk baca.

Ini penampakannya;

Terus gimana? Duh gimana ya. B aja sebenernya.

Intinya buku ini menceritakan bagaimana mahasiswa Princeton, Tom dan Paul, berusaha memecahkan kode di buku/manuskrip jaman Renaisans yang judulnya "Hypnerotomachia Poliphili". Izinkan gw ngomong ini dengan basa Sunda: hayang siga Da Vinci Code tapi hayang romance oge, kan bingung. Riset soal Hypnerotomachia ini adalah tesisnya Paul, dan Tom (sudut pandang orang pertama yang menarasikan keseluruhan cerita di buku) adalah temen baiknya yang ikut bantuin. Mereka jadi temenan karena si Tom ini adalah anak dari profesor yang sama-sama punya obsesi pada manuskrip yang dibikin tahun 1400an itu.

Yang gw ga suka adalah mungkin karena ini settingnya Amrik banget dan ketika hal-hal yang bule banget diterjemahin, jadinya lawak dan sebenernya sekarang personally agak kurang suka dengan buku terjemahan. Padahal dulu baca Harry Potter ketujuh-tujuhnya terjemahan sih tapi betah-betah aja which leads me to another flaw. Gw bingung baca buku ini, jadi dia kadang nyeritain masa lalunya Tom, nyeritain hubungannya Tom dengan pacarnya, Tom dan temen-temennya, dan balik lagi nyeritain tentang si Paul yang gigihnya memecahkan kode. Gitu aja berulang. Tense-nya kurang terbangun, bahkan ketika ada pembunuhan kok ya rasanya gitu doang.

When I was half way in this book, gw rasanya pengen udahan aja tapi gw harus menyelesaikan apa yg gw mulai dan gw suka merasa dosa aja gitu kalau buku dibaca setengah. Mending ga baca sama sekali atau tuntas sampai akhir. Gw pun cepat-cepat (untuk ukuran gw) nyelesein buku ini. Juga karena buku ini kan nyeritain soal manuskrip jaman Renaisans "jahiliyah" dan bulan Ramadhan sudah di depan mata, gw pengen bukunya selesai sebelum masuk puasa. Karena ga nyambung aja gitu di bulan puasa gw baca soal penelusuran makna sebuah manuskrip buatan manusia Italia when I should be studying Qur'an instead.

Inti bukunya menurut gw baru muncul dan menjadi menarik di 6 bab terakhir (24/30); pemecahan kode dan isi dari si Hypnerotomachia ini. Another classic Renaissance tale sih, which is selalu menarik dan intriguing. By the way, Hypnerotomachia ini really do exist. Seperti yang dijelaskan penulis di bukunya, the ancient book consists of many languages, sometimes made-up languages and even hieroglyphs, telling about the journey of a man chasing a woman he loves. And yes, the complexity rose a hypothesis that the book is actually not about the adventure, but it is believed hold a hidden message.

When you search "Hypnerotomachia Poliphili", it'll look like this;


The old stuffs bagi gw selalu menarik. Tapi The Rule of Four ini, ketika banyak patch-patch yang ingin dimasukin, jadinya kurang terjahit dalam membentuk plot dan tense. Well at least they published a book--ngomong sama diri sendiri.

So, what book do you guys read right now? Let's share the world.

Cheers!


0 komentar:

Post a Comment